Sejarah Litecoin

Litecoin dibuat pada tahun 2011 oleh Charlie Lee, seorang karyawan Google. Itu adalah garpu Bitcoin, tetapi dengan beberapa perbedaan.Lee ingin membuat jaringan serupa, yang ditujukan untuk pembayaran cepat. Itu sebabnya waktu pembuatan blok untuk LTC empat kali lebih cepat. Alih-alih 10 menit, dibutuhkan hanya 2,5 menit per blok. Jaringan LTC menggunakan mekanisme konsensus yang berbeda, yang disebut “scrypt,” yang tidak begitu menuntut dalam hal sumber daya. Juga, karena itu seharusnya menjadi mata uang kripto yang murah, batas pasokan maksimum dinaikkan menjadi 84 juta koin.

Ide Litecoin dengan cepat menjadi populer. Penambang menyukainya karena mereka dapat menambangnya di komputer pribadi dan laptop mereka. Menjadi salah satu forks Bitcoin pertama dan benar-benar mengusulkan beberapa perubahan pada kode aslinya, Litecoin tampak seperti mata uang independen, tidak berdiri di atas bahu mata uang utama. Setelah beberapa tahap awal pengembangan, Charlie Lee meninggalkan Google dan mendedikasikan dirinya untuk pengembangan Litecoin penuh waktu. Selain Lee, beberapa pengembang lain bergabung dengan proyek, dan koin mendapat tim pengembangannya.

Litecoin

Sandbox untuk kripto lainnya

Menjadi pencipta Litecoin, Charlie Lee menjadi sosok yang sangat dihormati di komunitas crypto. Dan sementara Bitcoin berjuang dengan warisannya dan terkoyak oleh perdebatan tentang peningkatan di masa mendatang, tim Litecoin dapat menerapkan semua perubahan yang diperlukan.

Litecoin adalah koin yang digunakan untuk mencoba teknologi pertukaran atom pada 20 September, dengan Decred dan LTC secara langsung ditukar satu sama lain. Selanjutnya, pengembang menyelesaikan transaksi BTC-LTC, yang juga berhasil. Saat ini, kami melihat banyak pertukaran atom dilakukan di antara banyak rantai yang berbeda, tetapi pada masa itu, itu adalah hal baru, dan teknologi ini diuji berkat Litecoin.

Juga, Litecoin mendukung teknologi yang sama dengan Bitcoin. Karena basis kodenya yang serupa, Litecoin adalah jaringan pertama yang mengaktifkan soft fork SegWit pada tahun 2017, yang kemudian juga diaktifkan di jaringan Bitcoin.

Litecoin forks

  1. DASH. Koin yang terkenal dengan sendirinya, dan meskipun kodenya sangat berbeda sekarang, awalnya, itu adalah forks Litecoin dengan beberapa fitur pribadi khusus. Akhirnya, ia beralih ke kode Bitcoin, tetapi versi pertama didasarkan pada LTC.
  2. Einsteinium. Tujuan dari koin ini adalah mendanai penelitian ilmiah, Anda bahkan dapat menemukannya di bursa crypto besar, tetapi itu bukan terobosan.
  3. Feathercoin. Versi LTC yang lebih ringan dan lebih cepat. Itu memiliki pompa pada tahun 2017, tetapi sekarang tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan.
  4. Junkcoin. Forks LTC pertama yang pernah dibuat terutama untuk tujuan penambangan pada tahun 2013. Ini memiliki hadiah acak untuk blok. Terkadang seorang penambang bahkan bisa mendapatkan 1.000 koin dalam satu blok; terkadang hanya 1. Koin ini sudah mati sekarang.
  5. Monacoin. Fork 2013 lainnya, crypto untuk pembayaran peer-to-peer, masih hidup sampai sekarang, tetapi tidak terlalu populer.
  6. Litecoin Cash. Forks yang dibuat setelah kesuksesan Bitcoin Cash, tetapi belum mencapai peringkat tinggi di pasar crypto.
  7. Cloakcoin. Koin pribadi dari tahun 2014, yang dibuat pada gelombang hype tentang privasi transaksi. Pada dasarnya, ini adalah LTC dengan fitur pribadi khusus, tetapi tidak populer sama sekali, menempati posisi ke-577 di CMC.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.