Apa Itu Decentralized Finance (DeFi)?

Decentralized Finance (DeFi) adalah istilah umum untuk berbagai aplikasi dan proyek di ruang blockchain publik yang diarahkan untuk mengganggu dunia keuangan tradisional. Terinspirasi oleh teknologi blockchain, DeFi disebut sebagai aplikasi keuangan yang dibangun di atas teknologi blockchain, biasanya menggunakan kontrak pintar. Kontrak pintar adalah perjanjian otomatis yang dapat dilaksanakan yang tidak memerlukan perantara untuk mengeksekusi dan dapat diakses oleh siapa saja yang memiliki koneksi internet.

DeFi terdiri dari aplikasi dan protokol peer-to-peer yang dikembangkan pada jaringan blockchain terdesentralisasi yang tidak memerlukan hak akses untuk peminjaman, peminjaman, atau perdagangan alat keuangan yang mudah. Sebagian besar aplikasi DeFi saat ini dibangun menggunakan jaringan Ethereum, tetapi banyak jaringan publik alternatif muncul yang memberikan kecepatan, skalabilitas, keamanan, dan biaya yang lebih rendah.

Decentralized Finance (DeFi)

Bagaimana Decentralized Finance (DeFi) Dimulai?

Manusia pada awalnya melakukan barter untuk barang dan jasa. Namun, seiring dengan evolusi manusia, ekonomi berkembang: Kami menciptakan mata uang untuk mempermudah pertukaran barang dan jasa. Selanjutnya, koin membantu mengantarkan inovasi dan menciptakan tingkat ekonomi yang lebih baik. Namun, kemajuan datang dengan biaya.

Secara historis, otoritas pusat telah mengeluarkan mata uang yang menopang ekonomi kita, yang pada akhirnya memberi mereka lebih banyak kekuatan karena lebih banyak orang mulai mempercayai mereka. Namun, kepercayaan telah rusak dari waktu ke waktu, yang membuat orang mempertanyakan kemampuan otoritas terpusat untuk mengelola uang tersebut. DeFi dikembangkan berdasarkan gagasan untuk menciptakan sistem keuangan yang terbuka untuk semua orang dan meminimalkan kebutuhan untuk mempercayai dan mengandalkan otoritas pusat.

Dikatakan bahwa DeFi dimulai pada tahun 2009 dengan peluncuran Bitcoin, yang merupakan uang digital p2p pertama yang dibangun di atas jaringan blockchain. Melalui Bitcoin, gagasan untuk mengantarkan transformasi ke dunia keuangan tradisional menggunakan blockchain menjadi langkah penting berikutnya dalam desentralisasi sistem keuangan lama. Peluncuran Ethereum dan, lebih khusus lagi, kontrak pintar, pada tahun 2015 memungkinkan semuanya. Jaringan Ethereum adalah blockchain generasi ke-2 yang pertama kali memaksimalkan potensi teknologi ini dalam industri keuangan. Ini mendorong bisnis dan perusahaan untuk membangun dan menyebarkan proyek yang membentuk ekosistem DeFi.

DeFi membawa banyak peluang untuk mewujudkan sistem keuangan yang transparan dan kuat yang tidak dikendalikan oleh satu entitas pun. Tetapi titik balik untuk aplikasi keuangan dimulai pada tahun 2017, dengan proyek-proyek yang memfasilitasi lebih banyak fungsi selain hanya transfer uang.

Tantangan dalam centralized finance

Pasar keuangan dapat memungkinkan ide-ide hebat dan mendorong kemakmuran masyarakat. Namun, kekuatan di pasar ini terpusat. Ketika orang berinvestasi dalam sistem keuangan saat ini, mereka melepaskan aset mereka ke perantara, seperti bank dan lembaga keuangan ini menjaga risiko dan kontrol di pusat sistem ini.

Secara historis, kami telah melihat bankir dan institusi gagal melihat risiko di pasar, seperti yang terlihat pada krisis keuangan 2008. Tidak diragukan lagi, ketika otoritas pusat mengendalikan uang, risiko menumpuk di pusat dan membahayakan sistem secara keseluruhan.

Bitcoin dan cryptocurrency awal, yang pada awalnya dikembangkan untuk memberi individu kendali penuh atas aset mereka, hanya terdesentralisasi dalam hal penerbitan dan penyimpanan. Menyediakan akses ke serangkaian instrumen keuangan yang lebih luas tetap menjadi tantangan, hingga munculnya kontrak pintar dan yang memungkinkan DeFi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.