Craig Steven Wright

Craig Steven Wright adalah seorang ilmuwan komputer dan pengusaha Australia. Dia secara terbuka mengklaim sebagai bagian utama dari tim yang menciptakan bitcoin, dan identitas di balik nama samaran Satoshi Nakamoto. Klaim ini dianggap salah oleh banyak media dan komunitas cryptocurrency. Pada 2019, ia tinggal di Inggris Raya.

Kehidupan awal dan pendidikan Craig Steven Wright

Wright lulus dari sekolah menengah pada tahun 1987 dari Padua College di Brisbane. Wright adalah seorang akademisi dan peneliti tambahan di Universitas Charles Sturt, di mana dia mengerjakan PhD-nya yang berjudul “Kuantifikasi risiko sistem informasi”. PhD-nya dianugerahkan oleh CSU pada Februari 2017.

Wright mengatakan dia memiliki gelar doktor dalam teologi, studi agama dan klasik komparatif, diberikan pada tahun 2003 dari United Theological College.

Wright telah menulis atau ikut menulis beberapa buku. Wright telah menjadi wali dari Uniting Church di New South Wales.

Karir dan bisnis Craig Steven Wright

Wright bekerja di bidang teknologi informasi untuk berbagai perusahaan, termasuk OzEmail, K-Mart dan Bursa Efek Australia, serta bekerja sebagai konsultan keamanan untuk Mahindra & Mahindra. Dia mengklaim telah merancang arsitektur untuk kemungkinan kasino online pertama di dunia, Lasseter’s Online (berbasis di Alice Springs, Northern Territory), yang online pada tahun 1999. Dia adalah manajer sistem informasi untuk firma akuntansi BDO Kendalls.

Pada tahun 2004, Wright dihukum karena penghinaan pengadilan oleh Mahkamah Agung New South Wales. Dia dijatuhi hukuman 28 hari penjara karena melanggar perintah yang mencegahnya mendekati pelanggan Sistem Keamanan Informasi DeMorgan, dari mana dia mengundurkan diri pada tahun 2003. Hukuman itu ditangguhkan dengan syarat melakukan 250 jam pelayanan masyarakat. Setelah mengajukan banding atas keputusan tersebut, keputusan tersebut dikuatkan pada tahun 2005 dan juga dalam banding berikutnya ke Pengadilan Tinggi Australia pada tahun 2006.

Wright adalah CEO dari perusahaan teknologi Hotwire Preemptive Intelligence Group (Hotwire PE), yang berencana untuk meluncurkan Denariuz Bank, bank berbasis bitcoin pertama di dunia, meskipun mengalami kesulitan regulasi dengan Kantor Pajak Australia dan gagal pada tahun 2014. Wright adalah pendiri perusahaan cryptocurrency DeMorgan Ltd., yang mengklaim menerima $54 juta AUD dalam bentuk insentif pajak melalui AusIndustry.

Bitcoin

Pada bulan Desember 2015, dua investigasi paralel oleh Wired dan Gizmodo menunjukkan bahwa Wright mungkin adalah penemu bitcoin. Namun, pelaporan selanjutnya menimbulkan kekhawatiran bahwa Wright terlibat dalam tipuan yang rumit.

Beberapa jam setelah Wired mempublikasikan tuduhan mereka, rumah Wright di Gordon, New South Wales dan tempat bisnis terkait di Ryde, New South Wales digerebek oleh Polisi Federal Australia. Menurut AFP, penggerebekan itu merupakan bagian dari penyelidikan Kantor Pajak Australia.

Pada 2 Mei 2016, BBC dan The Economist menerbitkan artikel yang mengklaim bahwa Wright telah menandatangani pesan secara digital menggunakan kunci kriptografi yang dibuat selama hari-hari awal pengembangan bitcoin. Kuncinya terkait erat dengan blok bitcoin yang diketahui telah dibuat atau “ditambang” oleh Satoshi Nakamoto.

Pada hari yang sama posting blog di situs web www.drcraigwright.net mengaitkan Wright dengan Satoshi dan memposting pesan dengan tanda tangan kriptografi terlampir. Peneliti keamanan Dan Kaminsky mengatakan di blognya bahwa klaim Wright adalah penipuan dan pengembang bitcoin Jeff Garzik setuju bahwa bukti yang diberikan kepada publik oleh Wright tidak membuktikan apa pun. Jordan Pearson dan Lorenzo Franceschi-Bicchierai mengatakan bahwa, “Wright hanya menggunakan kembali tanda tangan lama dari transaksi bitcoin yang dilakukan pada tahun 2009 oleh Satoshi.”

Craig Steven Wright

Sebelumnya dalam sebuah wawancara dengan BBC, Wright telah berjanji untuk memberikan “bukti luar biasa untuk klaim luar biasa.” Dia belum memberikan bukti yang dapat diverifikasi tentang kepengarangannya atas whitepaper Satoshi asli atau kolaborasi dengan pengembang awal yang dikenal. Secara teori, klaimnya seharusnya mudah dibuktikan, cukup dengan memberikan pesan yang memverifikasi klaim menggunakan kunci pribadi GPG Satoshi Nakamoto yang asli; namun, dia tidak mampu atau tidak mau memberikan ini. Pada hari Kamis, 5 Mei 2016, sesaat sebelum menutup blognya, Wright mengirimkan tautan email ke situs berita yang mengatakan “Craig Wright menghadapi tuntutan pidana dan hukuman penjara yang serius di Inggris”. Wright menyatakan bahwa “Saya adalah sumber dana teroris sebagai pencipta bitcoin atau saya penipu dunia. Setidaknya penipu bisa melihat keluarganya. Tidak ada yang bisa saya lakukan.” Artikel yang disebutkan Wright kepada O’Hagan telah ditarik kembali.

Pada Juni 2016, London Review of Books menerbitkan sebuah artikel oleh Andrew O’Hagan tentang peristiwa tersebut, yang kemudian dimasukkan dalam bukunya The Secret Life: Three True Stories, di mana O’Hagan menghabiskan beberapa minggu dengan Wright atas permintaan publik Wright. tim hubungan; yang, sebagaimana diungkapkan dalam buku tersebut, didirikan sebagai hasil dari kesepakatan bisnis antara Wright dan berbagai individu termasuk Calvin Ayre. O’Hagan bersama Wright selama wawancara berbagai media. O’Hagan juga mewawancarai istri Wright, rekan kerja dan banyak orang lain yang terlibat dalam klaimnya. Wright mengklaim O’Hagan bahwa dia telah memberikan kunci pribadi yang tidak valid karena dia tidak dapat memberikan yang valid, sebagai akibat dari kewajiban hukum yang disepakati sebagai bagian dari kesepakatan kepercayaan Seychelles sebelumnya.

Wright memberi tahu Finder pada tahun 2019 bahwa pembuatan bitcoin adalah upaya kelompok, bahwa ia menjalankan proyek, dan bahwa Dave Kleiman serta Hal Finney terlibat.

Wright mendaftarkan hak cipta AS di buku putih bitcoin dan kode untuk Bitcoin 0,1 pada April 2019. Seorang juru bicara Wright mengatakan kepada Financial Times bahwa ini adalah “pengakuan lembaga pemerintah pertama Craig Wright sebagai Satoshi Nakamoto, pencipta Bitcoin”; Kantor Hak Cipta Amerika Serikat mengeluarkan siaran pers yang mengklarifikasi bahwa bukan itu masalahnya, dan bahwa “Kantor Hak Cipta tidak menyelidiki apakah ada hubungan yang dapat dibuktikan antara penggugat dan penulis nama samaran.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.