Mengenal ConnorRSI

ConnorRSI adalah osilator momentum yang dikembangkan oleh Larry Connors dan tim di Connors Research. Ini digunakan untuk mengidentifikasi kondisi overbought/oversold dalam jangka waktu perdagangan yang lebih pendek. Indikator RSI 14 periode tradisional yang dikembangkan oleh Welles Wilder bereaksi terlalu lambat untuk berguna untuk perdagangan jangka pendek; Connors Research berusaha memperbaiki indikator ini, membuatnya lebih cocok untuk jangka waktu yang lebih pendek.

Mereka awalnya mengembangkan strategi RSI(2) mereka, yang menggunakan RSI 2 periode dan memindahkan level overbought/oversold ke 90 dan 10, tetapi pendekatan ini masih menghasilkan lebih banyak sinyal palsu daripada yang diinginkan. Upaya tim selanjutnya menghasilkan pengembangan indikator komposit baru.

ConnorsRSI menggabungkan pengukuran momentum RSI dengan komponen yang mengukur durasi tren dan besarnya perubahan harga, untuk membuat indikator RSI jangka pendek yang lebih andal.

Komponen ConnorRSI

Indikator ConnorsRSI terdiri dari tiga komponen:

Relative Strength Index

Komponen pertama adalah RSI harga 3-periode sederhana. Komponen ini mengukur momentum harga pada skala 0-100.

Panjang Garis Atas/Bawah
Komponen kedua adalah RSI 2 periode dari panjang garis naik/turun. Ini mengukur durasi tren.

Garis naik/turun pada dasarnya adalah jumlah hari berturut-turut di mana harga penutupan sekuritas lebih tinggi (naik) atau lebih rendah (turun) dari penutupan hari sebelumnya. Jika sebuah saham ditutup di atas penutupan sebelumnya selama tiga hari berturut-turut, maka garis naik/turun adalah +3. Jika telah ditutup di bawah penutupan sebelumnya selama 2 hari, maka garisnya adalah -2. Jika tidak mengubah harga antara satu periode dan periode berikutnya, maka coretan direset ke 0.

Menerapkan RSI 2 periode ke nilai beruntun ini mengubahnya menjadi osilator terikat di mana nilainya harus berada dalam kisaran 0-100.

ConnorRSI

Indikator ConnorsRSI biasanya digunakan untuk mengidentifikasi kondisi jenuh beli dan jenuh jual dalam jangka waktu perdagangan yang lebih pendek.

Sementara RSI tradisional biasanya mendefinisikan 70 dan 30 sebagai level overbought dan oversold, ConnorsRSI lebih fluktuatif dan bergerak lebih cepat, dan membutuhkan level yang lebih ekstrem untuk ditetapkan. Connors merekomendasikan penggunaan 90 dan 10 untuk level overbought/oversold, tetapi ini dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan analisis Anda. Untuk sekuritas yang lebih fluktuatif, beberapa chartist bahkan menggunakan 95 dan 5.

Seperti indikator overbought/oversold lainnya, keamanan yang turun di bawah ambang batas oversold menunjukkan peluang beli, dan keamanan yang naik di atas ambang batas overbought menunjukkan kemungkinan mundurnya di masa depan. Setiap kali keamanan mencapai salah satu ekstrem, itu adalah sinyal untuk melihat secara dekat kondisi teknis untuk keamanan itu, termasuk tren, volume, dan indikator lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.