Charlie Lee

Charlie Lee adalah pencipta Litecoin, salah satu turunan Bitcoin paling awal, paling dikenal sebagai pengusaha yang sangat sukses di industri cryptocurrency yang sedang berkembang. Di bawah kepemimpinannya, Litecoin tetap menjadi salah satu cryptocurrency teratas di pasar yang sangat fluktuatif — tidak seperti banyak altcoin lainnya (cryptocurrency selain Bitcoin) yang diluncurkan pada awal 2010-an dan sejak itu menghilang.

Charlie Lee mengembangkan dan meluncurkan Litecoin (LTC) pada 2011 (dua tahun setelah Bitcoin), saat ia masih menjadi insinyur perangkat lunak di Google. Pada 2013, ia meninggalkan Google untuk menjabat sebagai Manajer Teknik (2013-2015) dan Direktur Teknik (2015-2017) di Coinbase, sebuah perusahaan rintisan pertukaran mata uang digital. Pada tahun 2017, ia meninggalkan Coinbase untuk fokus penuh waktu di Litecoin Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang ia dirikan pada tahun 2016. Pada Maret 2022, ia terus menjabat sebagai Managing Director di Litecoin Foundation, di mana fokus utamanya adalah promosi kesadaran dan adopsi Litecoin.

Pendidikan dan Karir Awal Charlie Lee

Charlie Lee lahir pada tahun 1977 dari orang tua Cina di negara Afrika Barat Pantai Gading, tempat orang tuanya tinggal sejak tahun 1960-an. Ketika dia berusia tiga belas tahun, keluarganya pindah ke Amerika Serikat. Setelah lulus dari Lawrenceville School, sebuah sekolah persiapan di New Jersey, pada tahun 1995, Lee memperoleh gelar B.S. (1999) dan M.Eng. (2000) dalam Ilmu Komputer dari Massachusetts Institute of Technology (MIT). Ayah Lee juga lulusan MIT, dan saudaranya Bobby Lee, pengusaha kripto lainnya, kemudian menjadi Pendiri dan CEO BTC China, pertukaran mata uang kripto Bitcoin di China.

Sebelum bergabung dengan Google pada tahun 2007, Lee menghabiskan tujuh tahun sebagai insinyur perangkat lunak di perusahaan teknologi terkemuka di California: KANA Communications (2000-2003) dan Guidewire Software (2003-2007).

Charlie Lee

Karir Google dan Pengembangan Litecoin (2007 hingga 2013)

Pada tahun 2008, selama enam tahun masa jabatan Lee (2007-2013) di Google sebagai Software Engineer yang mengerjakan produk ikonik (YouTube Mobile, Chrome OS, Play Games), cryptocurrency pertama di dunia, Bitcoin (BTC), ditemukan oleh seorang anonim programmer (atau programmer) dengan nama samaran Satoshi Nakamoto.

Lee mengatakan bahwa dia pertama kali diperkenalkan ke ruang cryptocurrency pada tahun 2011, ketika dia membaca artikel tentang Silk Road, pasar online yang hanya menerima Bitcoin sebagai pembayaran. Filosofi ekonomi pribadinya telah membuatnya skeptis terhadap Sistem Federal Reserve, dan di tahun-tahun pra-Litecoin ini, dia mengeksplorasi berbagai strategi investasi yang tidak terlalu bergantung pada bank sentral, termasuk perdagangan emas. Mengingat keahliannya dalam teknologi komputer dan minatnya yang besar pada investasi alternatif, artikel ini memusatkan semua perhatiannya pada cryptocurrency dan mendukung teknologi blockchain sebagai jalan ideal untuk mencapai tujuannya.

Korespondensi Lee selanjutnya dengan Mike Hearn, salah satu pengembang blockchain inti untuk Bitcoin, memperkuat tekadnya. Saat masih di Google, dia membeli Bitcoin pertamanya dari Hearn dan mulai menambang untuk mempersiapkan diri mengembangkan mata uang digitalnya sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.