Brad Garlinghouse

Brad Garlinghouse adalah CEO perusahaan teknologi keuangan Ripple Labs. Dia sebelumnya adalah CEO dan ketua Hightail (sebelumnya YouSendIt). Sebelum Hightail, dia bekerja di AOL dan Yahoo!

Ia lahir 6 Februari 1971 di Topeka, Kansas. Garlinghouse memiliki gelar BA di bidang ekonomi dari University of Kansas dan MBA dari Harvard Business School.

Karir Brad Garlinghouse

Garlinghouse memiliki tugas awal di @Home Network dan sebagai GP di @Ventures sebelum bergabung dengan Dialpad sebagai CEO dari 2000 hingga 2001. Dari 2003 hingga 2008, ia menjabat sebagai Senior Vice President di Yahoo! di mana dia menjalankan Homepage-nya, Flickr, Yahoo! Mail, dan Yahoo! Divisi utusan. Selama di Yahoo! dia menulis memo internal yang dikenal sebagai “Manifesto Selai Kacang”, yang menyerukan agar perusahaan fokus pada bisnis intinya, daripada menyebarkan dirinya terlalu tipis, seperti selai kacang.

Setelah Yahoo!, ia menjabat sebagai Penasihat Senior di Silver Lake Partners, dan kemudian menjadi Presiden Aplikasi Konsumen di AOL dari 2009 hingga 2011. Ia bergabung dengan Hightail dan menjabat sebagai CEO hingga September 2014, keluar setelah berselisih dengan perusahaan. dewan tentang arah perusahaan.

Brad Garlinghouse
Brad Garlinghouse, chief executive officer of Ripple Labs Inc., speaks during a Bloomberg Television interview at the Goldman Sachs Technology and Internet Conference in San Francisco, California, U.S., on Tuesday, Feb. 13, 2018. Garlinghouse¬†said XRP, the third-largest cryptocurrency created by Ripple, and others should be referred to as “digital assets” rather than cryptocurrencies during an event last week. Photographer: David Paul Morris/Bloomberg via Getty Images

Garlinghouse sebelumnya memegang posisi dewan direksi di Animoto.

Garlinghouse bergabung dengan Ripple sebagai COO pada April 2015, melapor kepada CEO dan salah satu pendiri Chris Larsen. Dia dipromosikan menjadi CEO pada Desember 2016.

Pada bulan Desember 2019, Garlinghouse mengumumkan bahwa Ripple telah mengumpulkan putaran pendanaan seri C senilai $200 juta dari Tetragon, SBI Ventures, dan Route 66 Ventures.[10] Pada tahun 2020 Garlinghouse mengakui bahwa Ripple Labs akan kehilangan uang jika tidak memiliki pendapatan yang dihasilkan dari penjualan cryptocurrency XRP.

Pada 2018 dan 2019, Garlinghouse mengklaim beberapa kali bahwa tingkat kesalahan yang dipublikasikan untuk pesan SWIFT setidaknya 6%. Martin Walker, direktur perbankan dan keuangan di Pusat Manajemen Berbasis Bukti telah menulis bahwa klaim Garlinghouse didasarkan pada salah membaca makalah yang diterbitkan oleh SWIFT yang tidak merujuk pada tingkat kesalahan dalam pengiriman pesan.

Garlinghouse telah secara pribadi disebutkan dalam sekelompok tindakan kelas, terutama Zakinov v. Ripple Labs Inc. (nomor kasus 18-6753), berjalan sejak 2018 yang mengklaim Garlinghouse dan majikannya, Ripple Labs Inc. telah melanggar berbagai California dan Undang-undang sekuritas federal. Dia juga merupakan pihak dalam Bitcoin Manipulation Abatement LLC v. Ripple Labs Inc., yang secara administratif ditutup dengan mengacu pada kasus 18-6753 yang disebutkan sebelumnya.

Pada 23 Desember 2020, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mengeluarkan keluhan yang menuduh bahwa Garlinghouse, Ripple Labs, dan Ketua Ripple Chris Larsen telah melakukan banyak pelanggaran undang-undang sekuritas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.