Apa itu Bear Trap?

Bear trap adalah pola teknis yang terjadi ketika kinerja saham, indeks, atau instrumen keuangan lainnya salah memberi sinyal pembalikan tren harga naik. Jebakan ini dengan demikian merupakan pembalikan palsu dari tren harga yang menurun. Bear trap bisa menggoda investor untuk mengambil posisi buy berdasarkan antisipasi pergerakan harga yang tidak terjadi.

Bagaimana Bear Trap Bekerja?

Di beberapa pasar, mungkin ada banyak investor yang ingin membeli saham tetapi hanya sedikit penjual yang bersedia menerima tawaran mereka. Dalam kasus ini, pembeli mungkin menaikkan tawaran mereka — harga yang bersedia mereka bayarkan untuk persediaan. Ini kemungkinan akan menarik lebih banyak penjual ke pasar, dan pasar bergerak lebih tinggi karena ketidakseimbangan antara tekanan beli dan jual.

Namun ketika saham diperoleh, otomatis menjadi tekanan jual atas saham tersebut karena investor hanya mendapat untung saat menjualnya. Oleh karena itu, jika terlalu banyak orang yang membeli saham tersebut, maka tekanan beli akan berkurang dan potensi tekanan jual meningkat.

Bear trap

Untuk meningkatkan permintaan dan membuat harga saham naik, institusi mungkin menekan harga lebih rendah sehingga pasar terlihat bearish. Hal ini menyebabkan investor pemula menjual saham. Begitu saham turun, investor melompat kembali ke pasar, dan harga saham naik seiring dengan peningkatan permintaan.

Bagaimana Bear Trap Mempengaruhi Investor

Bear trap dapat mendorong pelaku pasar untuk mengharapkan penurunan nilai instrumen keuangan, mendorong eksekusi posisi pendek pada aset. Namun, nilai aset tetap datar atau reli dalam skenario ini, dan peserta dipaksa untuk mengalami kerugian.

Seorang trader bullish dapat menjual aset yang menurun untuk mempertahankan keuntungan sementara pedagang yang bearish mungkin mencoba untuk menjual aset itu dengan tujuan membelinya kembali setelah harga turun ke tingkat tertentu. Jika tren penurunan tersebut tidak pernah terjadi atau berbalik setelah periode singkat, pembalikan harga diidentifikasi sebagai bear trap

Pelaku pasar sering mengandalkan pola teknis untuk menganalisis tren pasar dan mengevaluasi strategi investasi. Pedagang teknis mencoba mengidentifikasi bear trap dan menghindarinya dengan menggunakan berbagai alat analitik yang mencakup penarikan Fibonacci, osilator kekuatan relatif, dan indikator volume. Alat-alat ini dapat membantu pedagang memahami dan memprediksi apakah tren harga sekuritas saat ini sah dan berkelanjutan..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge