Alameda Research

Alameda Research memainkan peran yang sangat penting dalam kehidupan lantai perdagangan FTX, bertindak sebagai penyedia likuiditas utamanya. Selama fase pertama pengembangan FTX, Alameda Research menghasilkan lebih dari setengah dari semua perdagangan. Namun, ketergantungan seperti itu hanyalah awal dari pertukaran dan “platform startup” untuk menarik sejumlah besar pedagang dan pemain pasar utama lainnya.

Saat ini, volume perdagangan harian di FTX adalah sekitar $2,5 miliar, menjadikan pertukaran terbesar keempat di antara semua platform perdagangan dalam hal metrik ini. Tim SBF dapat mencapai hasil seperti itu karena fokus mereka pada penyediaan alat perdagangan derivatif cryptocurrency. Beberapa instrumen trading yang tersedia di FTX antara lain:

Saat ini, volume perdagangan harian di FTX adalah sekitar $2,5 miliar, menjadikan pertukaran terbesar keempat di antara semua platform perdagangan dalam hal metrik ini. Tim SBF dapat mencapai hasil seperti itu karena fokus mereka pada penyediaan alat perdagangan derivatif cryptocurrency. Beberapa instrumen trading yang tersedia di FTX antara lain:

  • Spot trading
  • Cryptocurrency futures
  • Leveraged tokens (BULL & BEAR tokens)
  • Volatility tokens
  • Fiat trading pairs
  • Tokenized stocks

SBF mempromosikan citra positif FTX melalui kampanye filantropi yang diperluas. Menurut Fortune, organisasi yang dikendalikan oleh miliarder kripto telah menyumbangkan lebih dari $35 juta untuk berbagai kegiatan amal. Bankman-Fried telah menyatakan kesediaannya untuk memberikan sekitar 1 persen dari keuntungan perusahaan untuk sumbangan, yang dapat memberikan kelonggaran pertukaran dari banyak regulator di seluruh dunia.

Investasi paling signifikan dari Alameda Research

Alameda Research telah menjadi tokoh penting di pasar investasi cryptocurrency selama dua tahun terakhir. Perusahaan berhasil membentuk seluruh ekosistem startup dengan menginvestasikan ratusan juta dolar ke dalam startup kripto. Kami akan melihat lebih dekat pada investasi paling signifikan Alameda di bawah ini.

solana

Solana adalah platform blockchain untuk aplikasi terdesentralisasi. Proyek ini didukung oleh Solana Foundation yang berbasis di Jenewa, dan sebagian besar pengembang startup berbasis di Solana Labs di San Francisco. Solana memposisikan dirinya sebagai pesaing Ethereum sambil menjanjikan biaya transaksi yang lebih rendah dan throughput yang tinggi sebesar 65.000 transaksi per detik. Sebagai perbandingan, throughput Ethereum saat ini setara dengan maksimum 25 transaksi per detik.

Blockchain Solana didasarkan pada mekanisme konsensus Proof-of-History (POH). Ini adalah urutan perhitungan yang menyediakan catatan digital untuk membuktikan bahwa suatu peristiwa terjadi pada jaringan pada setiap titik waktu. PoH mengandalkan Proof-of-Stake (PoS) menggunakan algoritma Tower BFT untuk mencapai konsensus yang berfungsi sebagai alat tambahan untuk memverifikasi transaksi. Pada intinya, PoH adalah fungsi penundaan yang dapat diverifikasi frekuensi tinggi (VDF). Tower BFT adalah versi optimal dari protokol Practical Byzantine Fault Tolerance (PBFT), yang memastikan keamanan dan pengoperasian jaringan.

Proyek Solana didirikan oleh mantan insinyur Qualcomm Anatoly Yakovenko. Bersama rekan-rekannya Greg Fitzgerald dan Eric Williams, ia mendirikan Solana Labs yang mengadakan ICO pada Maret 2020. Saat itu, tim berhasil mengumpulkan $25,6 juta. Penjualan token lainnya diadakan beberapa bulan kemudian di mana Solana mengumpulkan lebih dari $314 juta. Selain Alameda Research, investor memasukkan dana ventura crypto terkenal seperti Andresseen Horowitz, Polychain Capital CMS Holdings, Coinfund, dan ParaFi.

Serum

Serum adalah proyek penting lainnya dalam ekosistem investasi Alameda Research. Ini adalah pertukaran terdesentralisasi yang dibangun di atas blockchain Solana yang memulai pengembangannya berkat kemitraan antara FTX dan Solana. Diumumkan pada akhir Juli 2020, Serum adalah DEX pertama berbasis Solana dan dengan cepat menemukan banyak investor berkat dua keunggulan utama.

Pertama, proyek ini didukung secara aktif oleh Alameda Research sendiri yang mampu segera menyediakan likuiditas bagi DEX. Kedua, pada saat pertukaran terdesentralisasi diluncurkan, SBF sendiri telah menjadi tokoh yang cukup terkenal di bidang kripto dan di luarnya, sehingga proyek apa pun yang melibatkannya menarik banyak perhatian.

Struktur utama dalam desain Serum adalah buku pesanan terdesentralisasi yang didorong oleh kontrak pintar, yang bertujuan untuk mencerminkan pertukaran tradisional dengan mencocokkan pembeli dan penjual. DEX menggunakan kontrak pintar dengan insentif ekonomi tertanam sehingga pengguna dapat bertukar aset antara berbagai blockchain (misalnya, Ethereum & Bitcoin) dengan cara yang tidak dapat dipercaya. Ini mengharuskan kedua pihak yang terlibat dalam swap untuk menyetor sejumlah jaminan untuk memenuhi swap. Jika salah satu rekanan tidak menerima dananya tepat waktu, mereka dapat membantah swap dengan kontrak pintar dengan mengirimkan snapshot dari permintaan transaksi yang disimpan di blockchain Solana. Jika perselisihan itu sah, mereka menerima dana dari pengirim. Jika tidak, pengirim menerima sebagian dana dari penerima.

Token Serum dimaksudkan untuk mengelola jenis baru pertukaran terdesentralisasi yang bersaing dengan yang dibangun menggunakan sistem pembuat pasar otomatis (AMM), termasuk Uniswap, Sushi, atau Bancor. Sementara itu, token SRM memungkinkan pemegang untuk menerima diskon hingga 50% untuk biaya transaksi dan berpartisipasi dalam mekanisme pemungutan suara dan tata kelola platform.

Alameda Research
Perpetual Protocol

Perpetual Protocol adalah protokol kontrak perpetual terdesentralisasi untuk setiap aset berdasarkan pembuat pasar otomatis virtual (vAMM). Di platform perp.fi, pengguna dapat memperdagangkan aset kripto dengan leverage hingga 20x dan likuiditas yang terjamin. Protokol bekerja dengan aset apa pun yang memiliki riwayat harga yang dikirimkan melalui oracle.

Sebelum Perpetual Protocol, sebagian besar AMM berfokus pada pertukaran token daripada memperdagangkan derivatif seperti kontrak abadi. Untuk menyediakan yang terakhir, Perpetual Protocol memperkenalkan pendekatan baru yang disebut Virtual Automated Market Maker (vAMM). Ini menggunakan rumus x * y = k yang sama dengan Uniswap. Namun, seperti yang disiratkan oleh bagian “virtual” dari vAMM, tidak ada kumpulan aset nyata (k) yang disimpan di dalam vAMM itu sendiri. Sebagai gantinya, aset nyata disimpan dalam repositori kontrak pintar, yang mengelola semua penyediaan yang mendukung vAMM. Protokol Perpetual juga menggunakan vAMM sebagai mekanisme penemuan harga alih-alih kumpulan likuiditas langsung untuk perdagangan spot, seperti di Uniswap, Balancer, atau Curve.

Alameda Research adalah bagian dari putaran pendanaan $ 1,8 juta untuk proyek tahun lalu. Selain perusahaan investasi Bankman-Fried, Multicoin Capital, Three Arrows Capital, dan CMS Holding juga berpartisipasi dalam pendanaan startup.

Blockfolio

Blockfolio adalah aplikasi cryptocurrency seluler yang dibuat pada tahun 2014 yang memungkinkan pengguna untuk melacak dan mengelola portofolio cryptocurrency mereka, menghilangkan berbagai masalah pengelolaan dana. Dengan menyinkronkan dengan pertukaran pilihan pelanggan, Blockfolio memungkinkan pengguna untuk berdagang dan melacak ribuan aset digital di ratusan bursa dan dompet yang berbeda di satu lokasi yang nyaman.

Sebelumnya, pengguna biasanya harus melacak pasar crypto menggunakan layanan pihak ketiga seperti CoinMarketCap, dan kemudian berdagang di bursa. Dengan dirilisnya Blockfolio, investor dan pedagang sekarang memiliki akses ke seluruh merek yang terkait erat dengan Bitcoin dan altcoin.

Keberhasilan Blockfolio tidak luput dari perhatian Bankman-Fried — pada Agustus 2020, FTX membeli aplikasi tersebut. Kesepakatan itu berjumlah $150 juta, dengan dana yang dibayarkan kepada tim Blockfolio dalam bentuk tunai, cryptocurrency, dan sekuritas. Dengan pembelian aplikasi, FTX sekarang memiliki gerbang utama untuk mengarahkan lalu lintas ke platformnya dan menarik pengguna baru.

Ren

Startup Ren didirikan pada 2017 oleh pengembang Lung Wang dan Taiyang Zhang. Proyek ini awalnya dikenal sebagai Protokol Republik, tetapi diubah namanya menjadi Ren pada 2019. Zhang akhirnya menjadi CEO, dan Wang mengambil alih sebagai CTO.

Ide di balik proyek ini adalah untuk memungkinkan transfer aset yang cepat antar blockchain. Jaringan Ren memungkinkan koin dari satu blockchain untuk ditukar dengan yang setara di blockchain lain. Protokol mengambil koin asli dan kemudian membuat koin baru dengan rasio pertukaran 1:1, yang berarti akan didukung oleh jumlah aset awal yang sama yang diinvestasikan. Ini memungkinkan BTC, misalnya, digunakan untuk mengeluarkan pinjaman pada berbagai protokol terdesentralisasi.

Pada awal Februari 2021, perwakilan Alameda mengumumkan bahwa perusahaan membeli Ren dan tim pengembangan protokol akan bergabung dengan perusahaan. Tugas utamanya sekarang adalah mengintegrasikan blockchain Solana ke dalam protokol RenVM (jaringan lintas rantai yang menghubungkan berbagai blockchain ke Ethereum dan saat ini mendukung Bitcoin, Bitcoin Cash, dan Zcash).

3 commas

Tahun lalu, Alameda Research mengumumkan investasi $3 juta di platform 3Commas. Bankman-Fried mencatat bahwa tujuan pengembangan utama perusahaannya sepenuhnya selaras dengan strategi platform perdagangan 3Commas, yang telah berjuang selama beberapa tahun untuk menyediakan perdagangan kripto yang paling nyaman bagi para pedagang dan investor.

Putaran pendanaan memungkinkan 3Commas untuk membangun citranya sebagai salah satu pemain terkemuka dalam menyediakan layanan inovatif untuk semua peserta bidang kripto. Selain itu, investasi dari Alameda menunjukkan bahwa misi 3Commas memang memiliki potensi besar untuk berdampak pada industri di tahun-tahun mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.