7 Technical Indikator Untuk Build Trading Toolkit

Technical indicators digunakan oleh trader untuk mendapatkan wawasan tentang penawaran dan permintaan sekuritas dan psikologi pasar. Bersama-sama, indikator-indikator ini membentuk dasar analisis teknis. Metrics, seperti trading volime, memberikan petunjuk apakah pergerakan harga akan berlanjut. Dengan cara ini, indikator dapat digunakan untuk menghasilkan sinyal beli dan jual. Dalam daftar ini, Anda akan belajar tentang tujuh indikator teknis untuk ditambahkan ke perangkat perdagangan Anda. Anda tidak perlu menggunakan semuanya, lebih baik pilih beberapa yang Anda temukan membantu dalam membuat keputusan trading yang lebih baik.

indikator

Tools Dalam Trading

Tools trading untuk pedagang harian dan analis teknis terdiri dari alat grafik yang menghasilkan sinyal untuk membeli atau menjual, atau yang menunjukkan tren atau pola di market. Secara garis besar, ada dua tipe dasar indikator teknis:

1. Overlay: Indikator teknis yang menggunakan skala yang sama dengan harga diplot di atas harga pada grafik saham. Contohnya termasuk moving averages dan Bollinger Bands atau garis Fibonacci.

2. Oscillators: Daripada dihamparkan pada grafik harga, indikator teknis yang berosilasi antara minimum dan maksimum lokal diplot di atas atau di bawah grafik harga. Contohnya termasuk osilator stokastik, MACD atau RSI. Ini terutama akan menjadi jenis indikator teknis kedua yang kami pertimbangkan dalam artikel ini.

Traders sering menggunakan beberapa indikator teknis yang berbeda secara bersamaan saat menganalisis sekuritas. Dengan ribuan opsi yang berbeda, trader harus memilih indikator yang paling sesuai untuk mereka dan membiasakan diri dengan cara kerjanya. Trader juga dapat menggabungkan indikator teknis dengan bentuk analisis teknis yang lebih subjektif, seperti melihat pola grafik, untuk mendapatkan ide perdagangan. Indikator teknis juga dapat dimasukkan ke dalam sistem perdagangan otomatis mengingat sifat kuantitatifnya.

1.On-Balance Volume

Pertama, gunakan indikator on-balance volume (OBV) untuk mengukur aliran volume positif dan negatif dalam keamanan dari waktu ke waktu.

Indikatornya adalah total volume naik dikurangi volume turun. Volume naik adalah berapa banyak volume pada hari ketika harga menguat. Volume turun adalah volume pada hari saat harga turun. Volume setiap hari ditambahkan atau dikurangi dari indikator berdasarkan apakah harga naik atau turun.

Ketika OBV naik, itu menunjukkan bahwa pembeli bersedia turun tangan dan mendorong harga lebih tinggi. Ketika OBV jatuh, volume penjualan melebihi volume pembelian, yang mengindikasikan harga yang lebih rendah. Dengan cara ini, ia bertindak seperti alat konfirmasi tren. Jika harga dan OBV naik, itu membantu menunjukkan kelanjutan tren.

Trader yang menggunakan OBV juga memperhatikan divergensi. Ini terjadi ketika indikator dan harga bergerak ke arah yang berbeda. Jika harga naik tetapi OBV turun, itu bisa menunjukkan bahwa tren tidak didukung oleh pembeli yang kuat dan bisa segera berbalik.

2.Accumulation/Distribution Line

Salah satu indikator yang paling umum digunakan untuk menentukan aliran uang masuk dan keluar dari suatu sekuritas adalah accumulation / distribution line (A/D).

Ini mirip dengan indikator volume on-balance (OBV), tetapi alih-alih hanya mempertimbangkan harga penutupan sekuritas untuk periode tersebut, ini juga memperhitungkan rentang perdagangan untuk periode tersebut dan di mana penutupan terkait dengan kisaran itu . Jika saham ditutup mendekati titik tertingginya, indikator memberikan bobot lebih pada volume daripada jika ditutup di dekat titik tengah kisarannya. Perhitungan yang berbeda berarti OBV akan bekerja lebih baik dalam beberapa kasus dan A/D akan bekerja lebih baik pada kasus lain.

Jika garis indikator sedang tren naik, itu menunjukkan minat beli, karena saham ditutup di atas titik tengah kisaran. Ini membantu mengkonfirmasi tren naik. Di sisi lain, jika A/D turun, itu berarti harga berakhir di bagian bawah kisaran hariannya, dan dengan demikian volume dianggap negatif. Ini membantu mengkonfirmasi tren turun.

Trader yang menggunakan garis A/D juga memperhatikan divergensi. Jika A/D mulai turun saat harga naik, ini menandakan bahwa tren sedang bermasalah dan bisa berbalik. Demikian pula, jika harga cenderung lebih rendah dan A/D mulai naik, itu bisa menandakan harga yang akan datang lebih tinggi.

3.Average Directional Index

Average directional index (ADX) adalah indikator tren yang digunakan untuk mengukur kekuatan dan momentum suatu tren. Ketika ADX berada di atas 40, trend dianggap memiliki banyak kekuatan arah, baik naik maupun turun, tergantung dari arah pergerakan harga.

Saat indikator ADX di bawah 20, maka trend dianggap lemah atau non-trending.

ADX adalah garis utama pada indikator, biasanya berwarna hitam. Ada dua baris tambahan yang dapat ditampilkan secara opsional. Ini adalah DI + dan DI-. Garis-garis ini masing-masing sering berwarna merah dan hijau. Ketiga garis tersebut bekerja sama untuk menunjukkan arah tren serta momentum tren.

  • ADX di atas 20 dan DI + di atas DI-: Itu adalah tren naik.
  • ADX di atas 20 dan DI- di atas DI +: Itu adalah tren turun.
  • ADX di bawah 20 adalah tren atau periode rentang yang lemah, sering dikaitkan dengan DI- dan DI + yang saling silang dengan cepat.

4.Aroon Indicator

Oscillators Aroon adalah indikator teknis yang digunakan untuk mengukur apakah sekuritas berada dalam tren, dan lebih khusus lagi jika harga mencapai tertinggi atau terendah baru selama periode perhitungan (biasanya 25).

Indikator ini juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi kapan tren baru akan dimulai. Indikator Aroon terdiri dari dua garis: garis Aroon-up dan garis Aroon-down.

Ketika Aroon-up memotong di atas Aroon-down, itu adalah tanda pertama dari kemungkinan perubahan tren. Jika Aroon-up mencapai 100 dan tetap relatif dekat dengan level itu sementara Aroon-down tetap mendekati nol, itu adalah konfirmasi positif dari tren naik.

Kebalikannya juga benar. Jika Aroon-down memotong ke atas Aroon-up dan tetap di dekat 100, ini menunjukkan bahwa tren turun sedang berlaku.

5. MACD

Indikator moving average convergence divergence (MACD) membantu pedagang melihat arah tren, serta momentum tren itu. Ini juga memberikan sejumlah sinyal perdagangan.

Ketika MACD di atas nol, harga berada dalam fase naik. Jika MACD di bawah nol, berarti telah memasuki periode bearish.

Indikator terdiri dari dua garis: garis MACD dan garis sinyal, yang bergerak lebih lambat. Ketika MACD memotong di bawah garis sinyal, ini menunjukkan bahwa harga sedang turun. Ketika garis MACD melintasi ke atas garis sinyal, harga naik.

Melihat sisi nol mana yang menjadi indikator dalam membantu menentukan sinyal mana yang harus diikuti. Misalnya, jika indikator di atas nol, perhatikan MACD menyeberang di atas garis sinyal untuk membeli. Jika MACD di bawah nol, MACD yang melintasi di bawah garis sinyal dapat memberikan sinyal untuk kemungkinan perdagangan pendek.

6. Relative Strength Index

Relative Strength Index (RSI) memiliki setidaknya tiga kegunaan utama. Indikator bergerak antara nol dan 100, merencanakan kenaikan harga baru-baru ini versus kerugian harga baru-baru ini. Oleh karena itu, level RSI membantu mengukur momentum dan kekuatan tren.

Penggunaan paling dasar dari sebuah RSI adalah sebagai indikator overbought dan oversold. Ketika RSI bergerak di atas 70, aset dianggap overbought dan bisa turun. Ketika RSI di bawah 30, aset oversold dan bisa rally. Namun, membuat asumsi ini berbahaya; oleh karena itu, beberapa pedagang menunggu indikator naik di atas 70 dan kemudian turun di bawah sebelum menjual, atau turun di bawah 30 dan kemudian naik kembali ke atas sebelum membeli.

Divergence adalah penggunaan lain dari RSI. Ketika indikator bergerak ke arah yang berbeda dari harga, ini menunjukkan bahwa tren harga saat ini sedang melemah dan bisa segera berbalik.

Penggunaan ketiga untuk RSI adalah level support dan resistance. Selama tren naik, saham akan sering bertahan di atas level 30 dan sering kali mencapai 70 atau lebih. Ketika saham berada dalam tren turun, RSI biasanya akan bertahan di bawah 70 dan sering kali mencapai 30 atau di bawahnya.

7. Stochastic Oscillator

Stochastic Oscillator adalah indikator yang mengukur harga saat ini relatif terhadap kisaran harga selama beberapa periode. Plot antara nol dan 100, idenya adalah, ketika tren naik, harga harus membuat tertinggi baru. Dalam tren turun, harga cenderung membuat posisi terendah baru. Stochastic melacak apakah ini terjadi.

Stochastic bergerak naik dan turun relatif cepat karena jarang terjadi harga membuat tertinggi terus-menerus, menjaga stochastic dekat, 100 atau posisi terendah berkelanjutan, menjaga stochastic mendekati nol. Oleh karena itu, stochastic sering digunakan sebagai indikator jenuh beli dan jenuh jual. Nilai di atas 80 dianggap overbought, sementara level di bawah 20 dianggap oversold.

Pertimbangkan tren harga keseluruhan saat menggunakan level overbought dan oversold. Misalnya, selama tren naik, ketika indikator turun di bawah 20 dan naik kembali di atasnya, itu memungkinkan sinyal beli. Tetapi reli di atas 80 kurang penting karena kami memperkirakan indikator akan bergerak ke 80 ke atas secara teratur selama tren naik. Selama tren turun, cari indikator untuk bergerak di atas 80 dan kemudian turun kembali ke bawah untuk menandakan kemungkinan perdagangan pendek. Level 20 kurang signifikan dalam tren turun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge