Exchange Liquid

Exchange Liquid adalah platform perdagangan cryptocurrency yang berbasis di Tokyo, Jepang.

Liquid didirikan pada tahun 2018 oleh Quoine, produk dari penggabungan antara Quoinex dan Qryptos, dua platform perdagangan crypto yang dibuat oleh Quoine. Pada bulan September 2017, Quoine dilisensikan oleh Badan Layanan Keuangan Jepang, menjadikan Quoinex dan Qryptos sebagai dua bursa pertama yang diberikan lisensi semacam itu. Pada Oktober 2017, ia meluncurkan ICO, yang disebut “Penjualan Token Qash,” mengumpulkan $350 juta. Quoinex dan Qryptos bergabung pada September 2018 untuk membentuk platform perdagangan Liquid. Dari Juli 2018 hingga April 2019, perdagangan di platform ini melebihi $50 miliar dalam volume transaksi, menurut siaran pers yang dikeluarkan pada 2 April 2019. Dalam siaran pers yang sama, Liquid mengumumkan peluncuran Liquid Infinity. Hari berikutnya, Liquid mengeluarkan siaran pers lain yang mengumumkan penutupan pendanaan Seri C, yang mendorong penilaiannya menjadi lebih dari $ 1 miliar. Putaran ini dipimpin oleh IDG Capital, dengan investasi besar dari Bitmain. Investor sebelumnya termasuk Coinbase, dan Ripple.

Liquid Exhchange

Liquid mengumumkan pada 29 April 2019 bahwa mereka telah bergabung dengan Virtual Currency Partners, sebuah konsorsium investasi, untuk meluncurkan Liquid Financial USA Inc. Pendiri dan CEO Liquid Mike Kayamori mengatakan bahwa perusahaan baru akan menawarkan layanan Liquid ke pasar AS.

Produk dan layanan Exchange Liquid

Exchane Liquid memungkinkan pelanggan untuk memperdagangkan bitcoin, Ether, Bitcoin Cash, dan XRP dengan leverage hingga 100x. Pertukaran juga memungkinkan pelanggan untuk membeli aset digital ini dengan kartu kredit atau margin di bursa dengan leverage hingga 25x.

Liquid Infinity

Pada 2 April 2019, Liquid mengeluarkan siaran pers yang mengatakan bahwa mereka telah meluncurkan produk CFD dengan leverage bitcoin yang disebut Liquid Infinity. Produk ini tersedia untuk semua pelanggan Liquid, kecuali penduduk Jepang.

Meminjamkan Aset Digital

Liquid memungkinkan pedagang meminjamkan aset digital yang mereka miliki kepada pedagang margin, memungkinkan mereka untuk mendapatkan mata uang kripto atau mata uang fiat melalui bunga, yang dihasilkan selama perdagangan yang mengikat aset ini tetap terbuka. Setelah ditutup, aset yang dipinjamkan dikembalikan kepada pemiliknya. Suku bunga ditentukan oleh pemilik aset yang dipinjamkan. Pemilik aset juga dapat mengatur aset yang ingin mereka pinjamkan ke “Pinjaman Ulang Otomatis”, yang menyebabkannya secara otomatis dipinjamkan kembali setelah dikembalikan ke pemilik aset. Liquid mengumpulkan 50% dari bunga yang diperoleh dari pinjaman ini.

Thx! Token

Liquid memiliki dApp yang disebut “thx!” Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk bertukar ucapan “thank you!” (atau singkatnya “thx”) token digital dengan perangkat seluler. Maksud dari layanan ini adalah untuk memberikan pelanggan kemampuan untuk saling berterima kasih dengan token digital yang dapat ditukar dengan barang dan jasa. Transaksi ini dicatat di blockchain Liquid. Aplikasi ini meluncurkan tahap pengembangan beta pada 1 April 2019 dan dijadwalkan diluncurkan pada Oktober 2019.

Token “Gram” Telegram (TON)

Pada Juni 2019, pertukaran Jepang Liquid mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan “penjualan terbatas” dari token gram Telegram (TON). Penjualan berlangsung pada Juli 2019, tetapi token tidak akan dirilis ke pelanggan hingga peluncuran gram pada November 2019; karena masalah hukum, peluncuran ini tidak pernah terjadi. Liquid mengatakan dalam sebuah posting blog pada 10 Januari bahwa penjualan telah dibatalkan, karena persyaratan penjualan mengatakan bahwa gram harus diluncurkan pada 30 November 2019. Kepala Pengembangan Bisnis Liquid, Seth Melamed, mengatakan bahwa 100 persen klien dana dikembalikan kepada peserta tanpa biaya atau biaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.