Perlunya Dialog Antara Bisnis Crypto Dan Regulator

Tahun ini telah menjadi tahun yang kuat untuk pasar aset digital, yang disorot oleh arus masuk kelembagaan yang meningkat. Hal ini diiringi perubahan yang menguntungkan dalam lingkungan peraturan. Saksi surat Komisi Bursa Sekuritas AS pada bulan September, mengatakan pertukaran crypto yang mematuhi Aturan SEC 15c3-3 (Aturan Perlindungan Pelanggan) bebas untuk memperdagangkan sekuritas aset digital.

Saat ini lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia berinvestasi dan memperdagangkan crypto dalam volume yang berarti. Goldman Sachs baru -baru ini menunjuk kepala aset digital global baru , seperti yang dilakukan JPMorgan pada bulan Februari. Langkah Goldman adalah putar balik setelah laporan pendapatan Mei di mana salah satu analisnya mempertanyakan legitimasi Bitcoin (BTC) sebagai aset.

Warna warna pasar aset digital berubah dari yang terutama bersifat spekulatif menjadi aktivitas beli dan tahan jangka panjang. Meskipun dorongan oleh pedagang individu frekuensi tinggi yang mengendarai gelombang volatilitas tetap terjadi, tapi pasar menuju matang. Misalnya, Yale dan Harvard sama-sama membuat gelombang dalam beberapa bulan terakhir dengan pengajuan terhadap SEC. Mereka mengungkapkan investasi multi-juta dolar dalam dana kripto karena kelas aset terus mendapatkan momentum.

Memang, semakin banyak organisasi dan pemerintah di seluruh dunia yang menggunakan aset digital untuk perdagangan, investasi, dan pembayaran non-perantara. Sebagai bukti dari momentum ini, World Economic Forum membentuk konsorsium untuk mengatur mata uang digital tahun ini. Pengaturan termasuk stablecoin yang dikeluarkan pemerintah. Model ini mulai dipercaya oleh bankir sentral.

Hingga pertengahan Juli 2020, menurut laporan Bank for International Settlements , setidaknya 36 bank sentral telah menerbitkan karya mata uang digital bank sentral retail atau grosir. Setidaknya sembilan negara telah melakukan uji coba CBDC; 18 bank sentral telah menerbitkan penelitian tentang CBDC ritel; dan 13 lainnya telah mengumumkan pekerjaan penelitian atau pengembangan pada mata uang digital bank sentral grosir.

Crypto

Apakah ketidakpastian regulasi tetap ada?

Karena aturan dan regulasi terus diperkenalkan dan disempurnakan, sejumlah pertanyaan tetap ada:

  1. Akankah bank menyimpan kunci aset digital pelanggan dan memfasilitasi transaksi pada platform kripto, dan, jika demikian, bagaimana; atau akankah mereka meminta pelanggan untuk melibatkan penyedia lain untuk mengurangi risiko fungsi itu?
  2. Terutama mengingat peningkatan dalam perdagangan blok kripto. Penawaran layanan utama apa yang dapat mengurangi atau menghilangkan potensi perdagangan yang rusak dan pencurian aset?
  3. Bagaimana bisnis crypto mengelola fragmentasi harga instrumen dan pelaporan?
  4. Bagaimana bisnis crypto dapat menavigasi lanskap regulasi yang kompleks dan berubah dengan cepat?

Apa kebutuhan industri sekarang?

Seiring dengan pertumbuhan segmen pasar ini, pelaku pasar membutuhkan data pasar akurat dan layanan prima berkualitas. Kebutuhan data seperti peminjaman, penjagaan, margin, kliring dan penyelesaian untuk memastikan pelanggan memiliki lingkungan yang aman dalam melakukan bisnis. Lebih banyak lembaga keuangan menjadi aktif dalam ruang ini setelah kekhawatiran tentang ketidakpastian peraturan, transparansi pasar, kualitas pelaksanaan, dan efisiensi modal memperoleh penanganan. Untungnya, kami melihat kekuatan evolusioner dalam manajemen data kripto, pembuatan aturan, dan pelaporan.

Sejumlah penyedia baru menciptakan sistem sehingga konsumen data kripto terdesentralisasi, seperti bank dan institusi lain. Hal ini dapat dengan lebih mudah dan akurat merekonsiliasi akuntansi dan pelaporan. Selain itu, pengawas mulai menerapkan perlindungan pasar tradisional ke ekosistem aset digital. Pada bagiannya, pedoman OCC baru-baru ini adalah cetak biru bagi lembaga lain untuk mengantarkan standar dan perlindungan. Hal ini akan memungkinkan pasar yang sedang berkembang ini untuk berkembang di bulan dan tahun mendatang.

Bisnis Crypto dapat menavigasi lanskap bisnis dan peraturan yang berubah dengan cepat. Ini mungkin dengan bergabung dengan sejumlah asosiasi perdagangan yang sangat aktif yang sekarang membentuk perubahan kebijakan dan industri.

Partisipan pasar harus menjadi seaktif mungkin dalam asosiasi ini saat pembuat kebijakan mendefinisikan aset digital dan peraturannya. Ada kekuatan dalam jumlah, jadi terlibat dengan bisnis kripto lainnya . Dalam dialog dengan regulator memberi peluang untuk membuat dampak yang berarti pada segmen yang berkembang pesat ini sebelum penetapan kebijakan.

Mengawasi nuansa perubahan yang sedang berlangsung membuat pasar lebih aman bagi semua. Hal ini juga dapat membantu perusahaan jasa keuangan meluncurkan jalur bisnis yang berpotensi menguntungkan, seperti stablecoin untuk pembayaran lintas batas dan layanan perdagangan kripto. Akhirnya, kurva evolusi struktur pasar yang curam saat ini akan mendatar, dan aset digital akan secara umum memperoleh penganut. Jika itu terjadi, kita yang bekerja bersama dengan rajin sekarang akan bersyukur melihat ke belakang sebagai agen perubahan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.