Tenkan-Sen (Conversion Line)

Tenkan-Sen (conversion Line) adalah titik tengah dari harga tertinggi dan terendah suatu aset selama sembilan periode terakhir. Tenkan-Sen adalah bagian dari indikator yang lebih besar yang disebut Ichimoku Kinko Hyo, yang menunjukkan potensi area support dan resistance berdasarkan timeframe yang berbeda. Ichimoku Kinko Hyo secara kasar berarti “grafik keseimbangan satu tampilan,” dan biasanya disebut indikator Ichimoku Cloud.

Indikator Ichimoku Cloud dikembangkan oleh jurnalis Jepang Goichi Hosoda dan dipromosikan ke publik pada tahun 1969. Ichimoku menggabungkan grafik candlestick khas dengan lima garis tambahan yang mengukur pergerakan harga dan volatilitas. Salah satu jalur tersebut adalah Tenkan-Sen.

Cara Menghitung Tenkan-Sen (Conversion Line)

  1. Temukan harga tertinggi dalam sembilan periode terakhir.
  2. Temukan harga terendah dalam sembilan periode terakhir.
  3. Tambahkan nilai-nilai ini bersama-sama dan kemudian bagi dua.
  4. Ulangi prosesnya saat setiap periode berakhir.
Tenkan-Sen (Conversion Line)

Memahami Tenkan-Sen (Conversion Line)

Tenkan-Sen menunjukkan momentum harga jangka pendek suatu aset. Dengan sendirinya, ini menunjukkan harga titik tengah selama sembilan periode terakhir. Karena sifat indikator yang sangat pendek, biasanya tidak digunakan sendiri melainkan digunakan bersama dengan elemen lain dari indikator Ichimoku Cloud.

Misalnya, jika Tenkan-Sen bergerak di atas Kijun-Sen (Garis Dasar), yang merupakan titik tengah harga periode 26, beberapa pedagang melihatnya sebagai sinyal beli. Sebaliknya, jika Tenkan-Sen turun di bawah Kijun-Sen, hal itu dapat dilihat sebagai sinyal jual.

Sinyal ini juga disaring melalui “cloud”, bagian berwarna dari indikator yang digunakan untuk membantu mengidentifikasi tren. Saat harga di atas awan trennya naik, dan saat harga di bawah awan tren turun. Jika harga bergerak di dalam awan, itu sering menunjukkan perdagangan yang berombak, atau bahwa tren sedang dalam proses pembalikan.

Oleh karena itu, ketika harga berada di atas cloud, pedagang mungkin lebih memilih untuk membeli saat Tenkan-Sen melintasi di atas Kijun-Sen. Mereka juga dapat menjual posisi panjang itu ketika melintasi kembali ke bawah.

Dalam tren turun, ketika harga berada di bawah awan, pedagang dapat melakukan short-sell saat Tenkan-Sen melintasi di bawah Kijun-Sen. Mereka mungkin menutupi posisi pendek ketika Tenkan-Sen melintasi kembali di atas Kijun-Sen.

Tenkan-Sen juga berperan dalam menghasilkan Senkou Span A, salah satu dari dua garis yang menciptakan “awan” pada indikator Ichimoku. Tepi awan menunjukkan titik support dan resistance, dan ketebalan awan menunjukkan volatilitas harga. Seperti yang ditunjukkan di atas, cloud juga membantu mengidentifikasi tren.

Batasan Menggunakan Tenkan-Sen (Conversion Line)

Tenkan-Sen bergerak erat dengan harga, sehingga tidak memberikan banyak informasi dengan sendirinya, kecuali mungkin untuk pedagang jangka pendek. Karena itu, Tenkan-Sen biasanya digunakan bersama dengan garis lain dalam indikator Ichimoku.

Sinyal perdagangan crossover terkadang digunakan antara Tenkan-Sen dan Kijun-Sen. Sementara sinyal perdagangan silang ini dapat menghasilkan perdagangan dengan keuntungan tinggi, strategi ini juga rentan terhadap tipuan. Ini adalah saat persilangan terjadi tetapi harga gagal bergerak seperti yang diantisipasi, menghasilkan lebih banyak persilangan dan kehilangan perdagangan.

Tenkan-Sen adalah harga titik tengah dari sembilan periode terakhir. Tidak ada yang bersifat prediktif dalam perhitungannya. Oleh karena itu, meskipun dapat memberikan beberapa wawasan dan sinyal perdagangan, pedagang disarankan untuk juga memasukkan bentuk analisis lain, seperti aksi harga dan indikator lainnya, ke dalam strategi mereka, sebagai lawan hanya mengandalkan indikator Ichimoku dan elemennya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.