Relative Volatility Index (RVI)

Relative Volatility Index (RVI) adalah indikator volatilitas yang membantu mengidentifikasi arah volatilitas. Donald Dorsey mengembangkan indikator RVI untuk menghitung standar deviasi harga selama periode waktu lookback yang telah ditentukan. RVI mirip dengan Relative Strength Index tetapi menambahkan standar deviasi berdasarkan arah harga alih-alih menambahkan jumlah deviasi harga. Penggunaan terbaik dari indikator RVI adalah menggunakannya bersama dengan momentum lain atau indikator mengikuti tren untuk mengkonfirmasi tren.

Untuk memahami nilai Relative Volatility Index , penting untuk memahami apa itu volatilitas. Ini adalah ukuran kisaran serta kecepatan perubahan harga aset keuangan. Penting untuk mengetahui tentang volatilitas karena memungkinkan Anda untuk memahami risiko yang terkait dengan aset keuangan pilihan Anda. Mengetahui volatilitas di pasar keuangan menjadi lebih penting selama turbulensi ekonomi. Oleh karena itu, indikator volatilitas adalah alat analisis teknis yang sangat signifikan dan RVI adalah salah satu indikator volatilitas profil tinggi.

Relative Volatility Index (RVI) dikembangkan oleh Donald Dorsey pada tahun 1993 sebagai ukuran arah dan besarnya volatilitas. RVI berosilasi dalam kisaran dari 0 hingga 100 dan serupa dalam perhitungannya dengan RSI (Relative Strength Index) dengan perbedaan bahwa ia menggunakan Standar Deviasi daripada harga Tutup dalam rumus RSI.

Relative Volatility Index (RVI) Formula

Indeks Volatilitas Relatif dihitung dengan cara yang mirip dengan penghitungan RSI. Seperti yang Anda ingat, RSI dihitung menggunakan rumus di bawah ini:

RSI = 100 – 100 / 1 + Kekuatan Relatif

Formula ini memiliki tiga bagian. Pertama, Anda harus menghitung kekuatan relatif. Anda melakukannya dengan terlebih dahulu menghitung rata-rata keuntungan pertama dan kerugian rata-rata pertama.

Ini dihitung dengan melakukan jumlah keuntungan selama periode tertentu dan membagi total dengan periode. Rata-rata kerugian pertama dihitung dengan cara yang sama. Anda kemudian menghitung keuntungan rata-rata dan kerugian rata-rata.

Relative Volatility Index (RVI)

Volatilitas Relatif dihitung dengan cara yang sama. Namun, perbedaannya adalah, seperti yang disebutkan di atas, ia menggunakan standar deviasi.

Standar deviasi dihitung dengan terlebih dahulu menghitung rata-ratanya. Ini dilakukan dengan menambahkan semua nilai dan membaginya dengan periode. Anda kemudian mengurangi rata-rata setiap angka dan kemudian kuadratkan hasilnya. Anda kemudian harus menghitung rata-rata dari perbedaan kuadrat tersebut dan menemukan akar kuadratnya.

Ini mungkin terdengar sulit bagi sebagian besar pedagang. Namun, seperti yang telah kami tulis sebelumnya, Anda hanya perlu tahu bagaimana menerapkan dan menafsirkan indikator.

Relative Volatility Index hanyalah sebuah garis yang bergerak naik turun. Saat menambahkannya dalam bagan, Anda hanya perlu memilihnya dan memilih pengaturan yang Anda inginkan. Anda hanya dapat mengubah warna indikator, panjang, dan level overbought dan oversold.

Ada dua cara utama untuk menafsirkan RVI. Saat diterapkan, nilai RVI bergerak dari nol hingga 100. Garis utama yang harus diperhatikan adalah 20 dan 80.

Pendekatan konveksi adalah menggunakan 20 dan 80 masing-masing sebagai level oversold dan overbought. Ini berarti Anda harus membeli setiap kali harga aset bergerak ke level oversold dan short saat harga bergerak ke level overbought.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.