Parabolic SAR

Parabolic SAR adalah indikator teknis yang digunakan untuk menentukan arah harga suatu aset, serta menarik perhatian ketika arah harga berubah. Kadang-kadang dikenal sebagai “stop and reversal system”, Parabolic SAR dikembangkan oleh J. Welles Wilder Jr., pencipta Relative Strenght Index (RSI).

Pada grafik, indikator muncul sebagai serangkaian titik yang ditempatkan baik di atas atau di bawah batang harga. Sebuah titik di bawah harga dianggap sebagai sinyal bullish. Sebaliknya, titik di atas harga digunakan untuk mengilustrasikan bahwa beruang memegang kendali dan bahwa momentum kemungkinan akan tetap turun. Ketika titik-titik itu terbalik, ini menunjukkan bahwa potensi perubahan arah harga sedang berlangsung. Misalnya, jika titik-titik tersebut berada di atas harga, saat mereka membalik di bawah harga, itu bisa menandakan kenaikan harga lebih lanjut.

Saat harga naik, titik-titik akan naik juga, pertama perlahan dan kemudian bertambah cepat dan berakselerasi dengan tren. SAR mulai bergerak sedikit lebih cepat saat tren berkembang, dan titik-titik segera mengejar harga.

Parabolic SAR juga merupakan metode untuk mengatur stop-loss order. Saat saham naik, pindahkan stop-loss agar sesuai dengan indikator parabolic SAR. Konsep yang sama berlaku untuk perdagangan pendek—saat harga turun, begitu juga indikatornya. Pindahkan stop-loss agar sesuai dengan level indikator setelah setiap bar harga.

Indikator ini bersifat mekanis dan akan selalu memberikan sinyal baru untuk mendapatkan panjang atau pendek. Terserah pedagang untuk menentukan perdagangan mana yang akan diambil dan mana yang harus ditinggalkan. Misalnya, selama tren turun, lebih baik mengambil hanya penjualan pendek seperti yang ditunjukkan pada grafik di atas, daripada mengambil sinyal beli juga.

Indikator untuk Melengkapi Parabolic SAR

Dalam trading, lebih baik memiliki beberapa indikator yang mengkonfirmasi sinyal tertentu daripada hanya mengandalkan satu indikator tertentu. Lengkapi sinyal perdagangan SAR dengan menggunakan indikator lain seperti stochastic, moving average, atau ADX.

Misalnya, sinyal jual SAR jauh lebih meyakinkan saat harga diperdagangkan di bawah rata-rata pergerakan jangka panjang. Harga di bawah rata-rata pergerakan jangka panjang menunjukkan bahwa penjual mengendalikan arah dan sinyal jual SAR baru-baru ini bisa menjadi awal dari gelombang lain yang lebih rendah.

Demikian pula, jika harga berada di atas rata-rata pergerakan, fokuslah pada pengambilan sinyal beli (titik bergerak dari atas ke bawah). Indikator SAR masih dapat digunakan sebagai stop-loss, tetapi karena tren jangka panjang naik, tidak bijaksana untuk mengambil posisi sell.

Sebuah kontra-argumen untuk parabolic SAR adalah bahwa menggunakannya dapat menghasilkan banyak perdagangan. Grafik di atas menunjukkan beberapa perdagangan. Beberapa pedagang akan berpendapat bahwa menggunakan rata-rata bergerak saja akan menangkap seluruh pergerakan naik semua dalam satu perdagangan. Oleh karena itu, parabolic SAR biasanya digunakan oleh trader aktif yang ingin menangkap pergerakan dengan momentum tinggi dan kemudian keluar dari perdagangan.

Parabolic SAR berkinerja terbaik di pasar dengan tren yang stabil. Di pasar berkisar, SAR parabola cenderung whipsaw bolak-balik, menghasilkan sinyal perdagangan palsu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.