Linear Regression Channel

Linear Regression Channel adalah indikator teknis tiga garis yang digunakan untuk menganalisis batas atas dan bawah dari tren yang ada.

Regresi linier adalah alat statistik yang digunakan untuk memprediksi masa depan dari data masa lalu. Ini digunakan untuk menentukan kapan harga dapat diperpanjang.

Linear Regression Channel memberikan potensi sinyal beli dan jual berdasarkan volatilitas harga.

Ini terdiri dari tiga bagian:

Linear Regression Channels

  1. Linear Regression Line
  2. Upper Channel Line
  3. Lower Channel Line

Linear Regression Channel

Linear Regression Channel adalah garis lurus yang paling sesuai dengan harga antara titik harga awal dan titik harga akhir.

Sebuah “paling cocok” berarti bahwa garis dibangun di mana ada sedikit ruang antara titik harga dan Linear Regression Channel yang sebenarnya.

Linear Regression Channel digunakan untuk menentukan arah trend.

Bertindak sebagai titik tengah tren.

Pikirkan garis tren sebagai harga “keseimbangan”, di mana setiap pergerakan di atas atau di bawah garis tren menunjukkan pembeli atau penjual yang terlalu bersemangat.

Linear Regression Channel

Ketika harga menyimpang di atas atau di bawah garis, Anda dapat mengharapkan harga kembali ke Linear Regression Channels

Ketika harga berada di bawah Linear Regression Channels, ini dianggap bullish.

Ketika harga berada di atas Linear Regression Channels, ini dianggap bearish.

Upper dan Lower Channel Lines

Upper Channel Lines adalah garis yang berjalan sejajar dengan Garis Regresi Linier dan biasanya satu sampai dua standar deviasi di atas Garis Regresi Linier.

Ini menandai puncak tren.

Lower Channel Lines adalah garis yang berjalan sejajar dengan Garis Regresi Linier dan biasanya satu sampai dua standar deviasi di bawah Garis Regresi Linier.

Ini menandai bagian bawah tren.

Upper dan Lower Channel Lines memiliki jarak yang sama dari Garis Regresi Linier

Pengaturan standar deviasi default yang digunakan adalah “1” yang berarti 68% dari semua pergerakan harga berada di antara Upper dan Lower Channel Lines.

Ketika harga menembus di luar saluran, sinyal beli dan jual dihasilkan.

Jenis Linear Regression Channels

Ada dua jenis Linear Regression Channels, tergantung pada arah tren:

Linear Regression Channels Bullish
Linear Regression Channels Bearish
Kedua jenis saluran regresi ini ditentukan berdasarkan kemiringannya.

Linear Regression Channel Bullish

Linear Regression Channels bullish menunjukkan tren naik. Harga meningkat dan kemiringan Regresi Linier positif.

Linear Regression Channels Bearish

Linear Regression Channels bearish menunjukkan tren bearish. Harga menurun dan kemiringan Regresi Linier negatif.

Bagaimana Menggambar Indikator ini

Untuk menggambar Saluran Regresi Linier, cukup pilih awal tren dan rentangkan indikator ke titik tren lainnya.

Tiga garis Linear Regression Channels akan menyesuaikan sendiri tergantung pada bagian atas dan bawah tren.

Saluran Regresi Linier (garis tengah) secara otomatis akan muncul di antara Saluran Atas dan Bawah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.