Least Square Moving Average (LSMA)

Least Square Moving Average (LSMA) adalah kursus berikut alat perdagangan. LSMA juga terkait dengan MA regresi linier. Seperti indikator MA lainnya, LSMA juga diterapkan untuk menentukan arah pasar, apakah pasar crypto sedang tren naik atau turun. LSMA didasarkan pada pasar bullish dan bearish, serta support dan resistance. Oleh karena itu, LSMA mencerminkan bahwa ketika nilai pasar crypto sedang dalam tren turun, LSMA juga akan turun. Ketika nilai pasar kripto turun di bawah posisi terendah terdalam LSMA saat pasangan bergerak turun, aksi pembalikan menanjak akan terjadi. Ini akan menunjukkan pedagang crypto dari tempat dukungan, artinya pedagang dapat membeli sejumlah crypto dengan saldo USDT mereka.

Jika LSMA cocok dengan nilai pasar crypto yang naik, LSMA juga akan naik. Jika nilai pasar kripto muncul di atas titik tertinggi LSMA, jika pasangan bergerak ke atas, tindakan pembalikan ke bawah akan terjadi. Ini akan menunjukkan pedagang crypto dari posisi resistensi, yang menunjukkan bahwa pedagang akan menjual kepemilikan crypto mereka, yang telah diperoleh pedagang sebelumnya.

Least Square Moving Average (LSMA)

Bagaimana Indikator Least Square Moving Average (LSMA) Bermanfaat?

Indikator LSMA membantu pedagang menentukan apakah pasar dalam tren naik atau turun. Sebagai indikator mengikuti tren, indikator akan bergerak ke atas saat pasar dalam tren naik dan turun saat tren turun. Indikator juga akan terus bergerak ke arah tren harga bahkan setelah tren berakhir. Untuk menentukan pembalikan, pedagang akan melihat harga aset. Jika aset LSMA naik di atas harga selama tren naik, ini menunjukkan kemungkinan pembalikan menjadi tren turun. Sebaliknya, jika aset LSMA turun di bawah harga selama tren turun, maka itu berarti ada kemungkinan pembalikan arah tren naik.

Seberapa Handal Indikator LSMA?

Trader baru harus memahami bahwa indikator LSMA tidak digunakan secara terpisah. Terkadang harga bahkan bisa terus turun meski harga muncul di atas LSMA. Oleh karena itu, trader berpengalaman biasanya menggabungkan indikator LSMA dengan indikator trading atau alat analisis teknis lainnya seperti Relative Strength Index (RSI) dan Moving Average Convergence Divergence (MACD). Melalui kombinasi berbagai alat analisis, pedagang dapat mengkonfirmasi sinyal beli dan jual dengan lebih baik dan meminimalkan kerugian.

Perdagangan menggunakan LSMA bisa sangat menguntungkan jika pedagang dapat dengan andal mengidentifikasi sinyal beli dan jual dengan mematuhi aturan identifikasi. Namun, seperti semua strategi perdagangan, perdagangan dengan indikator LSMA melibatkan tingkat risiko tertentu. Munculnya sinyal beli atau jual menunjukkan adanya kemungkinan pembalikan tren dan tidak menjamin bahwa pembalikan akan terjadi. Dengan demikian, pedagang disarankan untuk memahami batasan indikator LSMA. Selain itu, pedagang harus menggabungkan indikator teknis ini dengan alat perdagangan lain yang tersedia dan berlatih dengan alat tersebut sebelum menggunakannya dalam perdagangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.