Harami Cross

Harami Cross adalah pola kandil Jepang yang terdiri dari kandil besar yang bergerak ke arah tren, diikuti oleh kandil doji kecil. Doji sepenuhnya terkandung di dalam tubuh kandil sebelumnya. Pola silang harami menunjukkan bahwa tren sebelumnya mungkin akan berbalik arah. Polanya bisa berupa bullish atau bearish. Pola bullish menandakan kemungkinan pembalikan harga ke sisi atas, sedangkan pola bearish menandakan kemungkinan pembalikan harga ke sisi bawah.

Memahami Harami Cross

Pola harami cross bullish terbentuk setelah tren turun. Candlestick pertama adalah candle turun panjang (biasanya berwarna hitam atau merah) yang menunjukkan bahwa penjual memegang kendali. Lilin kedua, doji, memiliki kisaran sempit dan dibuka di atas penutupan hari sebelumnya. Candlestick doji ditutup mendekati harga pembukaannya. Doji harus benar-benar terisi dengan tubuh asli lilin sebelumnya.

Doji menunjukkan bahwa beberapa keragu-raguan telah memasuki pikiran penjual. Biasanya, pedagang tidak bertindak berdasarkan pola kecuali harga mengikuti ke atas dalam beberapa lilin berikutnya. Ini disebut konfirmasi. Terkadang harga dapat berhenti untuk beberapa candle setelah doji, dan kemudian naik atau turun. Kenaikan di atas pembukaan candle pertama membantu mengkonfirmasi bahwa harga mungkin menuju lebih tinggi.

Persilangan harami bearish terbentuk setelah tren naik. Candlestick pertama adalah candle long up (biasanya berwarna putih atau hijau) yang menunjukkan pembeli memegang kendali. Ini diikuti oleh doji, yang menunjukkan keragu-raguan dari pihak pembeli. Sekali lagi, doji harus berada di dalam tubuh asli candle sebelumnya.

Jika harga turun mengikuti pola, ini menegaskan polanya. Jika harga terus naik mengikuti doji, pola bearish menjadi tidak valid.

Harami Cross

Harami Cross Enhancer

Untuk bullish harami cross, beberapa pedagang mungkin bertindak berdasarkan pola saat terbentuk, sementara yang lain akan menunggu konfirmasi. Konfirmasi adalah pergerakan harga yang lebih tinggi mengikuti pola. Selain konfirmasi, pedagang juga dapat memberikan bobot atau signifikansi lebih besar pada bullish harami cross jika terjadi pada level support utama. Jika ya, ada peluang lebih besar untuk pergerakan harga yang lebih besar ke sisi atas, terutama jika tidak ada resistensi di dekatnya.

Pedagang juga dapat mengamati indikator teknis lainnya, seperti indeks kekuatan relatif (RSI) bergerak naik dari wilayah oversold, atau konfirmasi pergerakan lebih tinggi dari indikator lain.

Untuk persilangan harami bearish, beberapa pedagang lebih suka menunggu harga bergerak lebih rendah mengikuti pola sebelum bertindak. Selain itu, polanya mungkin lebih signifikan jika terjadi di dekat level resistance utama. Indikator teknis lainnya, seperti RSI yang bergerak lebih rendah dari wilayah overbought, dapat membantu mengkonfirmasi pergerakan harga bearish.

Trading Dengan Harami Cross

Tidak perlu memperdagangkan harami cross. Beberapa pedagang menggunakannya hanya sebagai peringatan untuk waspada terhadap pembalikan. Jika sudah lama, trader dapat mengambil keuntungan jika bearish harami cross muncul dan kemudian harga mulai turun setelah pola tersebut. Atau, seorang trader dalam posisi short mungkin terlihat untuk keluar jika bullish harami cross muncul dan kemudian harga mulai naik segera setelahnya.

Beberapa pedagang dapat memilih untuk memasuki posisi setelah harami cross muncul. Jika memasuki posisi beli pada persilangan harami bullish, stop loss dapat ditempatkan di bawah doji rendah atau di bawah rendah kandil pertama. Tempat yang memungkinkan untuk memasuki posisi long adalah ketika harga bergerak di atas pembukaan candle pertama.

Jika memasuki short, stop loss dapat ditempatkan di atas tinggi doji atau di atas tinggi lilin pertama. Satu tempat yang memungkinkan untuk memasuki perdagangan adalah ketika harga turun di bawah candle pertama yang dibuka.

Pola silang harami tidak memiliki target profit. Oleh karena itu, pedagang perlu menggunakan beberapa metode lain untuk menentukan kapan harus keluar dari perdagangan yang menguntungkan. Beberapa opsi termasuk menggunakan trailing stop loss, menemukan jalan keluar dengan ekstensi atau retracement Fibonacci, atau menggunakan rasio risiko/imbalan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.