Fisher Transform

Fisher Transform adalah indikator teknis yang dibuat oleh John F. Ehlers yang mengubah harga menjadi distribusi normal Gaussian.1 Indikator ini menyoroti saat harga telah bergerak ke titik ekstrem, berdasarkan harga terkini. Ini dapat membantu dalam menemukan titik balik dalam harga suatu aset. Ini juga membantu menunjukkan tren dan mengisolasi gelombang harga dalam tren.

Memahami Fisher Transform

Memungkinkan trader untuk membuat distribusi normal Gaussian, yang mengonversi data yang biasanya tidak terdistribusi normal, seperti harga pasar. Intinya, transformasi membuat ayunan puncak peristiwa yang relatif jarang untuk membantu mengidentifikasi pembalikan harga dengan lebih baik pada grafik.

Indikator teknis ini biasanya digunakan oleh trader yang mencari sinyal leading, bukan indikator lagging. Transformasi Fisher juga dapat diterapkan pada indikator teknis lainnya, seperti relative strength index (RSI) atau moving average convergence divergence (MACD).

Fisher Transform

Aplikasi Trading Indikator Fisher Transform

Indikator ini tidak terbatas, yang berarti ekstrem dapat terjadi untuk waktu yang lama. Ekstrem didasarkan pada pembacaan historis untuk aset yang bersangkutan. Untuk beberapa aset, pembacaan tinggi mungkin tujuh atau delapan, sementara pembacaan rendah mungkin -4. Untuk aset lain, nilai ini mungkin berbeda.

Pembacaan ekstrim menunjukkan kemungkinan pembalikan. Ini harus dikonfirmasi oleh perubahan arah Fisher Transform. Misalnya, mengikuti kenaikan harga yang kuat dan Fisher Transform mencapai tingkat yang sangat tinggi, ketika indikator ini mulai turun yang bisa menandakan harga akan turun, atau sudah mulai turun.

Sering memiliki garis sinyal yang melekat padanya. Ini adalah rata-rata bergerak (MA) dari nilai Fisher Transform, sehingga bergerak sedikit lebih lambat dari garis Fisher Transform. Ketika Transformasi Fisher melintasi garis pemicu, itu digunakan oleh beberapa pedagang sebagai sinyal perdagangan. Misalnya, saat indikator turun di bawah garis sinyal setelah mencapai titik tertinggi yang ekstrem, hal itu dapat digunakan sebagai sinyal untuk menjual posisi beli saat ini.

Seperti banyak indikator, Fisher akan memberikan banyak sinyal perdagangan, banyak yang tidak menguntungkan untuk diikuti. Oleh karena itu, beberapa pedagang lebih memilih untuk menggunakan indikator dalam hubungannya dengan analisis tren. Misalnya, ketika harga naik secara keseluruhan, gunakan indikator ini untuk sinyal beli dan jual, tapi tidak untuk sinyal short-sell. Sementara itu, selama tren turun, gunakan untuk sinyal short-sell dan ide tentang kapan harus menutup.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.