Doji

Doji—atau lebih tepatnya, “dо̄ji”—adalah nama untuk sesi di mana kandil untuk sekuritas memiliki buka dan tutup yang hampir sama dan sering kali merupakan komponen dalam pola. Candlesticks doji terlihat seperti salib, salib terbalik, atau tanda plus. Sendiri, doji adalah pola netral yang juga ditampilkan dalam sejumlah pola penting.

Candlestick doji terbentuk ketika pembukaan dan penutupan sekuritas hampir sama untuk jangka waktu tertentu dan umumnya menandakan pola pembalikan bagi analis teknis.

Apa yang Doji Katakan kepada Anda?

Analis teknis percaya bahwa semua informasi yang diketahui tentang saham tercermin dalam harga, yang berarti harga efisien. Namun, kinerja harga masa lalu tidak ada hubungannya dengan kinerja harga masa depan, dan harga sebenarnya dari suatu saham mungkin tidak ada hubungannya dengan nilai riil atau intrinsiknya. Oleh karena itu, analis teknis menggunakan alat untuk membantu menyaring kebisingan untuk menemukan perdagangan probabilitas tertinggi.

Satu alat dikembangkan oleh pedagang beras Jepang bernama Honma dari kota Sakata pada abad ke-18, dan diperkenalkan ke Barat pada 1990-an oleh Steve Nison: grafik candlestick.Keterbatasan Doji

Setiap pola candlestick memiliki empat set data yang membantu menentukan bentuknya. Berdasarkan bentuk ini, analis dapat membuat asumsi tentang perilaku harga. Setiap candlestick didasarkan pada open, high, low, dan close. Jangka waktu atau interval centang yang digunakan tidak masalah. Batang terisi atau berongga yang dibuat oleh pola kandil disebut badan. Garis-garis yang keluar dari tubuh disebut bayangan. Saham yang ditutup lebih tinggi dari pembukaannya akan memiliki kandil berongga. Jika saham ditutup lebih rendah, tubuh akan memiliki kandil yang terisi. Salah satu formasi candlestick yang paling penting disebut doji.

Mengacu pada bentuk tunggal dan jamak, dibuat ketika buka dan tutup untuk sebuah saham hampir sama. Doji cenderung terlihat seperti tanda silang atau plus dan memiliki tubuh kecil atau tidak ada sama sekali. Dari perspektif teori lelang, doji mewakili keragu-raguan di pihak pembeli dan penjual. Setiap orang sama-sama cocok, jadi harganya tidak mengarah ke mana-mana; pembeli dan penjual berada dalam kebuntuan.

Beberapa analis menafsirkan ini sebagai tanda pembalikan. Namun, mungkin juga saat pembeli atau penjual mendapatkan momentum untuk tren lanjutan. Doji biasanya terlihat pada periode konsolidasi dan dapat membantu analis mengidentifikasi potensi penembusan harga.

Doji

Keterbatasan

Secara terpisah, candlestick doji adalah indikator netral yang memberikan sedikit informasi. Selain itu, doji bukanlah kejadian umum; oleh karena itu, ini bukan alat yang andal untuk melihat hal-hal seperti pembalikan harga. Ketika itu terjadi, itu juga tidak selalu dapat diandalkan. Tidak ada jaminan harga akan berlanjut ke arah yang diharapkan setelah candle konfirmasi.

Ukuran ekor atau sumbu doji ditambah dengan ukuran lilin konfirmasi terkadang bisa berarti titik masuk untuk perdagangan jauh dari lokasi stop loss. Ini berarti trader perlu mencari lokasi lain untuk stop loss, atau mereka mungkin harus membatalkan trading karena stop loss yang terlalu besar mungkin tidak membenarkan potensi keuntungan dari trading.

Memperkirakan potensi imbalan dari perdagangan yang diinformasikan doji juga bisa sulit karena pola kandil biasanya tidak memberikan target harga. Teknik lain, seperti pola, indikator, atau strategi kandil lainnya diperlukan untuk keluar dari perdagangan saat dan jika menguntungkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.