Choppiness Index

Choppiness Index digunakan untuk membantu trader menentukan apakah pasar bergerak ke arah yang berbeda, atau perdagangan menyamping. Ini mirip dengan Average Directional Movement Index yang dikenal luas karena keduanya dikembangkan untuk mengukur kekuatan tren dan arah pergerakan. Namun, beberapa trader menganggap indeks Choppiness sebagai indikator yang unggul.

Choppiness Index merupakan indikator yang tidak terarah. Ini tidak memprediksi arah pasar masa depan, melainkan mencerminkan apakah pasar berombak (trade sideway) atau mulus (trending). Cara umum untuk menafsirkan indeks ini adalah bahwa nilai yang lebih tinggi berarti pasar berombak, sedangkan nilai yang lebih rendah sama dengan pergerakan arah.

Choppiness Index

Hasilnya ditampilkan dalam skala 0 sampai 100. Semakin mendekati data ke 100, maka semakin choppier pasarnya, dan sebaliknya. Pengaturan default termasuk pita atas dan bawah berbasis Fibonacci masing-masing 61,8 dan 38,2, yang mencerminkan ketika tren atau rentang perdagangan menjadi berlebihan.

Choppiness Index tidak mencerminkan arah pergerakan pasar, tetapi menunjukkan apakah sebuah tren kuat atau tidak (semakin dekat nilai indeks ke nol – semakin kuat trennya). Sebaliknya, semakin kuat pasar berkonsolidasi, indeks akan semakin mendekati 100. Tangkapan layar di bawah ini menggambarkan indikator dalam perangkat lunak perdagangan.

Ada beberapa asumsi yang berasal dari angka-angka yang tercantum di atas. Karena nilai di atas 61,8 diamati selama rentang perdagangan yang ketat, karena indeks naik di atas pita atas, ini menunjukkan bahwa pasar mungkin akan mengalami penembusan kuat dalam waktu dekat setelah periode konsolidasi ketat baru-baru ini.

Sebaliknya, karena nilai di bawah 38,2 terjadi selama tren kuat di kedua arah, indeks yang jatuh di bawah pita bawah sering kali merupakan tanda bahwa momentum pasar mungkin mulai berkurang dalam waktu dekat karena tren memasuki fase kelelahannya.

Namun, seperti level overbought dan oversold dalam indikator seperti Relative Strength Index dll, Anda tidak boleh mendasarkan pengambilan keputusan Anda sepenuhnya pada indeks Choppiness yang naik di atas 61,8 atau turun di bawah 38,2, melainkan gunakan bersama dengan indikator lain sebagai alat konfirmasi. (misalnya Parabolic SAR).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.