Chaikin Money Flow (CMF)

Chaikin Money Flow (CMF) adalah indikator yang dibuat oleh Marc Chaikin pada 1980-an untuk memantau akumulasi dan distribusi saham selama periode tertentu. Periode CMF default adalah 21 hari. Pembacaan indikator berkisar antara +1 dan -1. Persilangan di atas atau di bawah 0 dapat digunakan untuk mengidentifikasi perubahan aliran uang, serta momentum beli atau jual.

Tekanan beli mengarah ke pembacaan positif, di atas nol. Penjualan saham yang berkelanjutan mendorong indikator di bawah nol. Ketika CMF berosilasi tepat di sekitar garis nol, ini menunjukkan tekanan beli dan jual yang relatif sama, dan tidak ada tren yang jelas. Trader menggunakan sistem CMF sebagai alat untuk mengidentifikasi dan menilai tren saham yang diperdagangkan.

Menghitung Chaikin Money Flow (CMF)

1. Money flow multiplier

Langkah pertama adalah menentukan Money flow multiplier setiap periode sebagai berikut:

Money flow multiplier = ((Nilai Tutup – Nilai Rendah) – (Nilai Tinggi – Nilai Tutup)) / (Nilai Tinggi – Nilai Rendah)

2. Money flow volume

Langkah selanjutnya adalah menghitung Money flow volume dengan mengalikan volume untuk periode tersebut dengan Money flow volume yang diperoleh pada langkah pertama. Biasanya dihitung setiap hari tetapi dapat dihitung sebaliknya, seperti per jam atau mingguan.

Money flow volume = Money flow multiplier x Volume untuk Periode

3. CMF

Langkah terakhir adalah menghitung nilai CMF. Cukup bagi money flow harian selama periode waktu tertentu dengan jumlah volume untuk periode yang sama. Jumlah periode default untuk CMF adalah 21 hari, karena ini mewakili perdagangan selama sebulan terakhir. (Biasanya ada 21 atau 22 hari perdagangan di setiap bulannya.) Rumusnya adalah sebagai berikut:

CMF = Rata-rata 21 hari dari Money Flow Harian / Rata-rata 21 hari dari Volume

Sebagian besar perangkat lunak perdagangan dan platform charting menyertakan indikator Chaikin Money Flow, jadi Anda tidak perlu melakukan perhitungan sendiri. Beberapa platform menyatakan indikator sebagai desimal dengan membaginya dengan 100, sementara platform lain menunjukkannya sebagai nilai antara 0 dan 100. Nilai 0,45 pada satu platform perdagangan dan 45 pada platform lain memiliki arti yang sama.

Karena indikator Chaikin Money Flow adalah osilator, indikator ini sering direpresentasikan pada grafik sebagai histogram, mirip dengan MACD.

Chaikin Money Flow (CMF)

Trading dengan CMF (Yang Harus Diperhatikan)

Berikut adalah beberapa sinyal yang dapat diamati trader saat trading dengan Chaikin Money Flow:

1. Trend

Trader dapat menggambar garis tren pada indikator dan melihat kemungkinan breakout pada grafik. Seorang pedagang harus secara akurat mengidentifikasi tren karena memberi mereka kepercayaan diri selama perdagangan bahwa tren kemungkinan besar akan berlanjut.

Misalnya, ketika ada periode beli terus menerus (ketika nilai CMF dipertahankan di atas nol), tren dianggap bullish dan menunjukkan bahwa harga akan terus naik dengan tren. Ketika ada tekanan jual terus menerus (nilai CMF di bawah nol), ini menunjukkan tren bearish, yang menunjukkan harga akan terus turun.

Pembacaan yang lebih tinggi, baik positif atau negatif, menunjukkan tren yang lebih kuat. Peningkatan pembacaan menunjukkan mendapatkan momentum.

2. Crosses

Persilangan dapat diamati pada grafik ketika Aliran Uang Chaikin memotong garis nol baik dari atas atau bawah. Persilangan mungkin merupakan indikasi kemungkinan pembalikan tren.

Persilangan mungkin bullish atau bearish. Persilangan bullish terjadi ketika CMF melintasi garis nol dari bawah, dan harga saham terus dalam tren naik. Persilangan bearish terjadi ketika CMF melintasi garis nol dari atas, dan harga terus turun.

Terkadang, sinyal palsu dapat terjadi ketika persilangan hanya bersifat sementara – hampir tidak melewati garis nol dan kemudian menyeberang kembali. Untuk meminimalkan sinyal perdagangan palsu, beberapa pedagang menunggu sampai indikator bergerak lebih dari 5 poin melewati garis nol sebelum memasuki perdagangan. (Artinya, sampai ada angka yang lebih tinggi dari +.05 atau lebih rendah dari -0.5.) Trader juga dapat menggabungkan indikator CMF dengan indikator teknis lainnya untuk mendapatkan sinyal perdagangan yang dikonfirmasi.

3. Divergence

Divergensi terjadi ketika aksi harga tidak memiliki perubahan yang sesuai pada indikator CMF. Divergensi bearish adalah ketika harga bergerak ke level tertinggi baru tetapi pembacaan CMF tidak naik lebih tinggi. Ini ditafsirkan sebagai indikasi kemungkinan pembalikan tren yang akan datang ke sisi bawah. Divergensi bullish menunjukkan kemungkinan pembalikan naik. Ini terjadi ketika harga jatuh ke titik terendah baru tetapi Aliran Uang Chaikin tidak mengikuti dengan pembacaan yang lebih rendah.

Ketika ada momentum tren yang kuat, harga tinggi baru akan tercermin dalam pembacaan tinggi baru yang sesuai di CMF.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.